• Breaking News

    Dengarkan Glest Radio 774 AM - Tangerang ...::...Silahkan dengarkan Glest Radio 774 AM Streaming Di Sini...::...Iklankan Produk dan Usaha Anda di www.glestradio.com atau di Glest Radio 774 AM ...::...Anda Sedang Mendengarkan Glest Radio Streaming, yang dipancarluaskan dari Graha Glest - Tangerang - Banten....::...GLEST GO Green...:::...Mau Pasang iklan Di Glest Radio atau situs glestradio.com silahkan Klik Di Sini

    Ba'asyir Divonis 15 Tahun, Pendukung Pekikkan Allahu Akbar

    Jakarta, Glest Radio.com - Putusan 15 tahun penjara kepada Abu Bakar Ba'asyir disambut teriakan 'Allahu Akbar' pertanda protes. Pendukung terus menyebut nama Allah dengan terus mengepalkan tangan ke atas. Suasana ruang sidang langsung riuh rendah.

    "Allahu Akbar..Allahu Akbar," begitu teriak pendukung Ba'asyir yang memenuhi ruang sidang di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Kamis (16/6/2011). Sementara Ba'asyir terlihat duduk tenang di kursi terdakwa.
    Majelis hakim memutuskan Ba'asyir bersalah melakukan tindak pindana terorisme dalam dakwaaan subsider dan menjatuhkan pidana dengan pidana penjara selama 15 tahun. Sementara dalam dakwaan primer, hakim menyatakan tidak terbukti.

    Pada 9 Mei lalu, jaksa menuntut Ba'asyir dengan hukuman pidana seumur hidup. Menurut JPU, Ba'asyir terbukti telah merencanakan dan mengumpulkan dana untuk tindak pidana terorisme, dalam hal ini untuk pelatihan militer di Aceh. Dana yang digelontorkan ke Aceh oleh Baasyir disebut jaksa mencapai Rp 1,39 miliar.

    Pria berumur 72 tahun itu dijerat dengan 7 pasal berlapis. Ba'asyir dijerat dengan dakwaan primer pasal 14 juncto pasal 9 UU tentang pemberantasan tindak pidana terorisme. Subsider 14 juncto pasal 7, lebih subsider 14 jo pasal 11, lebih lebih subsider pasal 15 jo pasal 9, ke bawahnya lagi pasal 15 jo pasal 7, ke bawahnya lagi pasal 15 jo pasal 11, terakhir pasal 13 huruf a.

    Sejauh ini, Ba'asyir tetap bersikukuh bahwa pelatihan di Aceh sebagai bentuk i'dad atau ibadah, bukan perbuatan terorisme. Saat membacakan duplik atau pembelaan terakhirnya, Ba'asyir menyatakan bahwa yang berhak menentukan nasibnya hanyalah Allah SWT, bukan Majelis Hakim.

    (ken/nrl)

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Feng Shui

    Otomotif

    Promo